Sunday, July 14th, 2024

Pertamina Indonesia Akan Investasi $6,2 Miliar dalam Bisnis Energi Bersih

Raksasa minyak dan gas negara Indonesia, Pertamina, berencana menginvestasikan total $6,2 miliar dalam bisnis energi dan teknologi bersih yang mencakup hidrogen hingga baterai kendaraan listrik dalam lima tahun ke depan, kata perusahaan tersebut pada hari Jumat.

Investasi yang direncanakan akan dilakukan melalui anak perusahaannya, Pertamina New & Renewable Energy (Pertamina NRE).

“Strategi pertumbuhan ganda Pertamina adalah memperkuat bisnis minyak dan gas yang ada serta mengembangkan bisnis rendah karbon sebagai pendorong pertumbuhan masa depan,” kata John Anis, CEO Pertamina NRE, dalam siaran pers, menambahkan bahwa anak perusahaan energi terbarukan ini “berada di garis depan” upaya ini.

Menurut pengumuman tersebut, sebagian dari investasi yang direncanakan akan digunakan untuk memperluas kapasitas pembangkit listrik rendah karbon Pertamina NRE menjadi 6 gigawatt pada tahun 2029 dari 2,6 gigawatt yang dihasilkan saat ini dari gas alam, energi panas bumi, tenaga surya, dan biogas.

Investasi tersebut juga akan mencakup pengembangan hidrogen bersih, bioetanol, baterai, dan ekosistem kendaraan listrik.

Pertamina sebelumnya mengumumkan kemitraan dengan pembuat mobil Jepang, Toyota Motor, untuk mengembangkan ekosistem bahan bakar hidrogen di Indonesia dan secara terpisah dengan Tokyo Electric Power Co. untuk membangun fasilitas hidrogen berbasis panas bumi di Pulau Sulawesi.

Unit energi terbarukan ini menargetkan produksi tahunan 7.000 ton hidrogen bersih pada tahun 2029, dengan melihat pasar domestik dan regional di mana permintaan bahan bakar bersih diperkirakan akan meningkat dalam beberapa tahun mendatang.

Dorongan grup energi negara untuk bioetanol, yang biasanya dicampur dengan bensin, adalah bagian dari dorongan keseluruhan pemerintah Indonesia untuk mendekarbonisasi sektor transportasi. Perusahaan telah mulai menjual bensin dengan campuran 5% bioetanol yang berasal dari tebu dan berencana untuk meningkatkan porsi bioetanol menjadi 10%.

Unit energi terbarukan juga menetapkan target ambisius sebesar 51 gigawatt jam kapasitas produksi baterai kendaraan listrik, namun belum merinci lebih lanjut. Pertamina adalah bagian dari konsorsium empat perusahaan milik negara yang membentuk Indonesia Battery Corp. pada tahun 2021. Usaha baterai ini telah menandatangani perjanjian untuk mengembangkan ekosistem baterai kendaraan listrik Indonesia dengan raksasa baterai China, Contemporary Amperex Technology, dan secara terpisah dengan LG Energy Solution dari Korea Selatan.

Pertamina Geothermal Energy (PGE), yang berada di bawah unit energi terbarukan, mengumpulkan hampir $600 juta dari penawaran umum perdana di Bursa Efek Indonesia tahun lalu. Proyek panas bumi PGE di Provinsi Sulawesi Utara menyediakan kredit karbon pertama yang diperdagangkan di bursa perdagangan karbon Indonesia yang diluncurkan pada September tahun lalu.

PGE saat ini mengoperasikan total 672 megawatt fasilitas panas bumi di Indonesia dan berencana untuk hampir menggandakan angka tersebut pada tahun 2029. Perusahaan ini juga menjajaki pengembangan tenaga panas bumi di Kenya dengan mitra lokal di sana.